Home / Bandar Lampung / Diasingkan, Pelatih PON Sayangkan Konsep Launching Olahraga Lampung Berjaya

Diasingkan, Pelatih PON Sayangkan Konsep Launching Olahraga Lampung Berjaya

BANDARLAMPUNG (MDSnews)
Sejumlah atlet yang akan berlaga di PON Papua 2020 mendatang, menyangkan konsep Launching Olahraga Lampung Berjaya yang digelar Komite Olahraga Nasional Indonsia (KONI), di Halam PKOR Lampung, Minggu (15/12) terkesan mengabaikan dan mengasingkan sosok yang benar – benar akan berjuang mengharumkan nama Provinsi Lampung.

“Seharusnya, disamping diberikan apresiasi melalui bonus secara simbolis. Kami, diberikan ruang dan tempat duduk yang layak. Karena, Launching ini kan tujuan nya adalah menuju olahraga lampung berjaya, dan disitu yang akan menggapai kejayaan adalah atlet, dengan dukungan dari semua pihak,” kata Pelatih Karate Lampung, Dodi Litelnoni. Disela kegiatan.

Bukan malah sebaliknya, lanjut Dodi. Sejak kedatangan di lokasi atlet dan pelatih karate khususnya, hanya bisa menatap dan berdiri di pinggir lokasi kegiatan.

“Harusnya, sebagai bentuk pengharaagaan setelah berlaga di Pra-Pon dan PORWIL, kami butuh dukungan moral dan dukungan masyarakat. Setau saya, kami akan di perkenalkan dengan masyarakat, bukan sebaliknya,” tegas Dodi.

Kalau konsep Panpel seperti ini, tambah Dodi. Tentu, tidak sesuai dengan slogan yang di gaungkan, yaitu Launching Olahraga Lampung Berjaya.

“Yang bertanding di PON Papua itu, atlet bukan logo dan lagu. Minimal kami di hargai,” tegasnya.

Hal senada diungkapkan, Pelatih Pertina Lampung. Fiter Samuel yang merasa kecewa dengan konsep Panpel.
“Kita hanya duduk di bawah pengera suara, dan tidak mendapat ruang yang layak nya pejuang. Kami telah berjuang membawa nama baik lampung di PORWIL, dan disini diundang untuk Olahraga Lampung Berjaya,” kata Fiter.

Fiter pun menuturkan, didalam undangan yang diterima pihaknya tidak menyangka konsep Lounching akan seperti ini. Yang ada, lanjut dia. Selurub atlet yang dinyatakan lolos PON akan diperkenalkan kepada masyarakat di momen penting yang dihadiri oleh Gubernur Lampung dan seluruh masyarakat Lampung.

“Kami sangat menyayangkan konsepnya, kami befikir kita akan di perkenalkan di acara ini. Sampai saat ini, atlet yang akan berlaga di PON menyakan kepada saya. Selanjutnya acara ini apa, kami mau diapakan disini, masa datang disini disuruh duduk, di bawah salon,” tegas Fiter.

Yang pasti, tambah Fiter. Secara pribadi dan kecabangan. Pihaknya sangat menyayangkan apa yang terjadi pada kegiatan Launching Olahraga Lampjng Berjaya.

“Kecewa pasti. Jangan sampai, kegiatan yang menggunakan anggaran cukup besar seperti ini, habya sebatas seremoni, lebih baik di berikan kepada atlet untuk pembinaan. Sehingga, target PON bisa tercapai,” tegasnya

Laporan : Nuy

About Editor

Check Also

PCNU Tanggamus Gelar Pelatihan

Tanggamus (MDSnews) – Madrasah Kader Nadhlatul Ulama (NU) PCNU Kabupaten Tanggamus, menggelar materi pelatihan bagi …

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *